Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari September, 2010

Sastra Islam versus Penyempitan Ilmu Islam

http://gusdurian.net/
Majalah Horison, 7/1984

Wawancara Abdurrahman Wahid, sang kiai dari Ciganjur, dengan Hardi, wartawan Majalah Horison. Tulisan ini masih sangat relevan bagi kita, untuk mengkaji gugus pemikiran Gus Dur. Terutama dalam hal dialektika antara Islam sebagai sebuah agama, dengan Islam sebagai sebuah hasil kebudaayaan. Dengan membaca ini, –meski dalam pandangan saya materi wawancara lebih bisa diperdalam,– setidaknya ada pintu masuk bagi kita untuk mempelajari setiap perca pemikiran sang cucu Hadlratusy-Syaikh Hasyim Asy’arie tersebut. (Saiful Amien Sholihin)

Objek Wisata Kematian

M.D. Atmaja
http://www.sastra-indonesia.com/

Hari ini, Lurah Desa Luruh Indon mengumpulkan para bawahannya. Pak Lurah, katanya sedang memikirkan rencana besar bagi seluruh warganya. Rencana yang akan menjadi monumental atas pernghargaan pahlawan di peringatan tujuh-belasan nanti. Untuk memperingati hari jadi Kelurahan Luruh Indon itu, pihak pemerintah sudah menyediakan dana 180 milyar. Menurut beberapa pengamat pemerintahan, dana itu terlalu besar untuk membuat monumental peringatan kebangsaan-desa. Sebab, menurut pengamat yang sering duduk-duduk di warung kopi itu, dana sebesar itu terlalu besar kalau hanya untuk membuat monumen. Apalagi, menurut mereka, dana yang 180 milyar itu akan digunakan untuk pemugaran makam seorang mantan Lurah di kelurahan Luruh Indon.

“Kalau mau mengenang jasa-jasa beliau, ya, caranya tidak dengan begitu.” Ucap seorang pengamat satu di sebuah warung kopi. “Ya, dengan melaksanakan apa yang pernah diajarkan beliau tentang kemanusiaan dan pemerintahan yang memanu…

P u l a n g

S. Jai
Radar Surabaya, Minggu, 22 Agustus 2010

KETIKA aku datang kali pertama di dusun itu, rumahnya bobrok ditumbuhi kebun nanas yang sulit dijangkau manusia. Rimbun pohon bambu dengan ujung-ujungnya yang menyentuh tanah menggelikan aku. Bahwa ini bukan tempat yang cocok buatku. Bila malam hari lampu teplok berbinar melawan bintang atau bulan yang terhalang.

Dua puluh lima tahun lalu aku pendatang dan merasa diriku di tempat baru bukan sebagai saudara, kerabat atau orang baru. Ya, aku lebih pas berada di kampung itu sebagai hantu. Atau lebih tepatnya aku benar-benar tidak mengenali siapa sesungguhnya diriku. Apalagi bila harus menjawab pertanyaan, angan-angan bila kelak dewasa bagaimana nasibku, hendak jadi apa aku, pergi ke mana saja aku, lalu akankah juga dikuburkan jasadku di belakang kebun nanas itu?

Membayangkan diri menjadi hantu lebih gampang ketimbang merasa diri jadi manusia, meski hantu itu sendiri tak lain adalah kata-kata buatan manusia akibat kebuntuan mencari jawab suatu pe…

Bukan Sebuah Mimpi Buruk

Lan Fang*
http://www.jawapos.co.id/

SELAMA pesantren-pesantren kecil di kampung dengan kiai-kiainya yang bersahaja itu masih ada dan terus berkiprah di tengah masyarakat, rasanya NU akan baik-baik saja. Rasanya tak akan terjadi apa-apa dengan NU. Menurut saya, merekalah yang selama ini mempertahankan dan menjaga kehormatan NU. Merekalah yang selama ini menjalankan peran NU sebagai organisasi sosial kemasyarakatan yang sebenarnya, justru ketika para petingginya sibuk menjadi selebritis, sibuk berebut jabatan dan proyek, sibuk menjajakan NU sebagai komoditas politik dan ekonomi, sibuk menjadi broker, jurkam, atau tim sukses.

Paragraf di atas adalah kutipan esai Acep Zamzam Noor, salah seorang di antara 15 penulis yang termaktub dalam buku Dari Kiai Kampung ke NU Miring. Selain Acep Zamzam Noor (putra Kiai Ilyas Ruchiyat (alm), salah seorang deklator PKB dari Pesantren Cipasung, Tasikmalaya), penulis lain adalah Mujtaba Hamdi, Riadi Ngasiran, Soffa Ihsan, Anggi Ahmad Haryono, Eyik Musta’in …

Spirit Nasionalisme untuk Kemerdekaan

Peresensi: Siti Muyassarotul Hafidzoh*
http://oase.kompas.com/
Judul buku : Al-Afghani and Ahmad Khan on Imprealism
Penulis : Yudian Wahyudi
Penerbit : Pesantren Nawesea Press Yogyakarta
Tahun : 1, 2010
Tebal : 44 halaman

Nasionalisme menjadi narasi besar bangsa Asia untuk keluar dari jebakan imprealisme. Spirit nasionalisme menggerakkan etos perjuangan merebut kedaualatan bangsa dari jerat penjajahan. Bukan saja bangsa Indonesia yang lahir sebagai bangsa merdeka lewat gemuruh nasionalisme, melainkan hampir semua bangsa Asia dan Afrika yang pernah terjajah oleh kolonialisasi Barat pada abad yang lampau. Kemerdekaan yang diraih Indonesia bersamaan dengan kemerdekaan yang diraih India dan Pakistan. Kedua negara ini menyegarkan perjuangannya lewat spirit nasionalisme yang tinggi. Sama dengan yang dijalani Indonesia, nasioalisme bergemuruh menjadi spirit perjuangan.

Negara-negara Islam bekas jajahan Barat mengobarkan semangat nasionalisme untuk meraih indepedensi (kemerdekaan). Spirit perjuangan …

Catatan Dari Festival Musikalisasi Puisi Indonesia

Furqon Lapoa
http://kendaripos.co.id/

Walaupun tidak sepopuler baca puisi, musikalisasi puisi sesungguhnya bukan “barang baru” di Indonesia, demikian juga Sulawesi Tenggara. Tahun silam misalnya, Kantor Bahasa Provinsi Sulawesi Tenggara menyelenggarakan pelatihan musikalisasi puisi bagi para siswa dari beberapa sekolah di Kota Kendari, mendatangkan instruktur dari Jakarta, AGS Arya Dipayana. Kegiatan pelatihan tersebut diakhiri dengan semacam lomba antarpeserta, yang dimenangi oleh siswa peserta pelatihan utusan dari Madrasah Aliyah Ummushabri, Kendari.

Olah kreatif anak-anak yang menjuarai musikalisasi itu tidak berhenti ketika pelatihan usai. Mereka kemudian membentuk kelompok musikalisasi puisi Khitari, dan melanjutkan proses kreatif melagukan puisi di bawah bimbingan Syaifuddin Gani, Arif Relano Oba, dan saya. Kelompok yang belum lama terbentuk ini antara lain pernah tampil pada Prosesi Seni Malam Jumat Teater Sendiri pada Oktober 2007. Bulan November, Khitari diundang tampil pada lo…

Ketika Gus Mus Hijrah ke Cerpen

Satmoko Budi Santoso
http://www.suaramerdeka.com/

Sekarang ini peran pelawak sudah diambil-alih oleh para politikus, dan saya menulis karena memang ingin menulis, saya tak ingin dijajah oleh isme-isme apa pun

KUTIPAN itu adalah pernyataan salah seorang Rais Nahdlatul Ulama KH A Mustofa Bisri dalam acara pagelaran baca cerpen bertajuk ”Gus Mus Hijrah ke Cerpen”, 24 Oktober, pukul 20.00, di Concert Hall Taman Budaya Yogyakarta. Di hadapan lebih dari 700 pengunjung, Gus Mus mengucapkan kalimat tersebut sebagai prolog pembacaan cerpen Gus Jakfar.

”Saya kira, saya juga harus bersyukur karena dianugerahi Tuhan dengan kemampuan menulis. Begitu pula saya bersyukur karena saya berteman dengan kawan-kawan seniman, kawan-kawan sastrawan, sehingga menambah semangat dalam berkarya,” ujar kiai yang sastrawan itu dalam situasi yang ingar-bingar.

Anehnya ketika sampai pada momen baca cerpen, khalayak jadi khidmat menikmati. Runtutan cerita dalam cerpen Gus Jakfar yang memaparkan perihal kelebihan yang dim…

SEJARAH SEPANJANG JALAN

Dian Sukarno
http://forumsastrajombang.blogspot.com/

Pelajaran Sejarah pada hakekatnya adalah memperkenalkan manusia yang berjuang kepada manusia yang sedang berjuang (R.Moh.Ali,2005:352). Karena itu diperlukan strategi yang tepat agar generasi sekarang tidak gagab terhadap sejarah bangsanya. Peran guru sebagai pendidik sangat menentukan keberhasilan pencapaian hasil pelajaran sejarah. Dalam hal ini guru-guru sejarah harus memiliki kemampuan penceritaan sejarah yang diharapkan nilai-nilai kejuangan dapat ditransformasikan kepada peserta didik yang notabene sebagai generasi penerus.

Satu fakta ketika penulis menjadi salah satu narasumber bidang sejarah dan budaya pada pemilihan Duta Wisata kabupaten Jombang beberapa waktu yang lalu, ternyata dari puluhan peserta pemilihan Duta Wisata tersebut tidak satupun yang dapat menceritakan, meski sedikit sejarah daerahnya. Mereka beralasan pelajaran sejarah membuat mata mereka mengantuk. Nah! Itulah fakta yang dihadapi tidak hanya kabupaten Jombang…

Puisi Goethe Mendarat di Pondok Pesantren

M Hari Atmoko
http://www.pos-kupang.com/

Dari tempat yang agak remang di beranda gedung itu, Najah mengacungkan tangannya, tanda dia ingin mengajukan pertanyaan kepada penyair berasal dari Jerman, Berthold Damshauser.

Dorothea Rosa Herliany, moderator “Dialog Karya-Karya Goethe: Perintis Dialog Islam-Barat” di kompleks Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (API) Tegalrejo, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, itu tampaknya tak melihat acungan tangan remaja itu.

Ia memberikan kesempatan kepada penanya lain yang duduk bersila di ujung karpet di halaman gedung itu. Pada sesi berikutnya kesempatan bertanya diberikan Rosa kepada Najah setelah kawan-kawan sederetnya memberitahu bahwa Najah ingin bertanya.

Malam itu, Berthold, atas sponsor Goethe Institut, mewartakan puisi-puisi karya pujangga besar Jerman itu ke Ponpes Tegalrejo, salah satu di antara empat tempat di Jateng, selama empat hari terakhir.

Tiga tempat lainnya adalah Universitas Sunan Muria Kudus, Universitas Diponegoro Semarang, dan Tam…

Emha Ainun Nadjib: Masyarakat Harus Kritis

Surya Lesmana
http://www.suarapembaruan.com/

Maraknya pemberitaan media, khususnya infotainmen di televisi memberitakan kasus video porno mirip Ariel dan Luna Maya, rupa-rupanya mendapat perhatian budayawan Emha Ainun Nadjib. Pria yang akrab dipanggil Cak Nun ini agak heran dengan pemberitaan di stasiun-stasiun televisi yang berlomba-lomba mengupas kasus video mesum tersebut.

“TV justru malah mendukung (pemberitaan) Luna Maya, sedangkan ada kegiatan Istighotsah (doa bersama) yang dihadiri ribuan orang tidak masuk TV. Yang jelek justru menjadi perhatian, sedangkan yang baik-baik diabaikan,” ujar Cak Nun seperti dikutip Antara, di Surabaya, Jawa Timur, belum lama ini.

Lelaki kelahiran Jombang itu meminta masyarakat untuk bersikap kritis tanpa bergantung sikap pemerintah. “Dalam kondisi karut-marut karena banyak pihak yang justru mementingkan kejelekan daripada kebaikan itu, masyarakat jangan bergantung pemerintah atau siapa pun,” tuturnya.

Oleh karena itu, kata Cak Nun, masyarakat hendaknya …

PERKEMBANGAN PEMIKIRAN ACHDIAT KARTA MIHARDJA

Maman S Mahayana
http://mahayana-mahadewa.com/

Achdiat Karta Mihardja (AKM), lahir di Cibatu, Garut, 6 Maret 1911 dan meninggal di Canberra, Australia, 8 Juli 2010. Ia pergi meninggalkan kita, tetapi karyanya tetap hidup sebagai monumen bagi perjalanan kesusastraan Indonesia. Pada tahun 2005, ia menerbitkan novel Manifesto Khalifatullah (MK). Dengan begitu, AKM satu-satunya sastrawan di dunia yang masih berkarya dalam usia lebih 94 tahun. Dalam sastra dunia, Sophocles (496—406 sebelum Masehi, dramawan Yunani klasik) menerbitkan karyanya lima tahun setelah kematiannya, dan George Bernard Shaw (1856—1950, dramawan Inggris) menerbitkan karya terakhirnya dalam usia 93 tahun.

Secara tematik, MK mengingatkan kita pada gagasan Mohammad Iqbal dalam magnum opus-nya: Javid Namah. Namun, kita kehilangan tokoh Hasan yang peragu (Atheis) atau tokoh Rivai dalam Debu Cinta Bertebaran (DCB) yang diterjang godaan cinta. Dalam MK, sikapnya lebih tegas dan lugas. Itulah estetika yang diusung AKM. Itulah re…

Mengkaji Gerakan Sastra ‘Horison’

Abdul Aziz Rasjid
http://www.lampungpost.com/

Taufiq Ismail pernah merasa bahwa dirinya bersama puluhan anak SMA lain seangkatannya di seluruh Tanah Air telah menjadi generasi nol buku yang rabun membaca dan pincang mengarang. Istilah nol buku menerangkan pada kala itu mereka tidak mendapat tugas membaca melalui perpustakaan sekolah sehingga mereka menjadi rabun membaca. Sedangkan istilah pincang mengarang diakibatkan tidak adanya latihan mengarang dalam pelajaran di sekolah.

Keadaan generasi yang rabun membaca dan pincang mengarang itu lalu diindikasikan Taufiq Ismail sebagai sebab mendasar amburadulnya Indonesia hari ini karena dimungkinkan generasi nol buku inilah yang kini menjadi warga Indonesia terpelajar dan memegang posisi menentukan arah Indonesia di seluruh strata, baik di pemerintahan maupun swasta.

Didorong oleh keresahan pada adanya generasi nol buku itulah, lalu Taufik Ismail menggagas gerakan sastra bersama majalah Horison–di mana Taufik Ismail pernah menjadi redaktur senio…

Tri Ramidjo, “Api yang tetap menyala”

Chamim Kohari *)
http://www.facebook.com/

“Bangsa-bangsa lahir di hati para penyair, tetapi tumbuh dan mati di tangan politisi”
(Iqbal, Tulip dari Sinai)

“Bila Politik menyesaki kehidupan bangsa dan kotoran,
maka sastralah yang mampu membersihkannya”
(John F. Kennedy)

I
Tri Ramidjo, Lahir di Grabag Mutihan, Kutoardjo Jawa Tengah, 27 Pebruari 1926. Di Zaman pendudukan Jepang mengikuti Sekolah Latihan Perwira AD dan lulus terbaik. Pada tahun 1948-1949 pernah menjadi penarik becak sambil belajar sendiri hingga lulus SMP dan SMA. Pernah belajar tentang ekonomi di Jepang, lulusan Fakultas Ekonomi dari Universitas Waseda, Tokyo, angkatan 1962-1967. Pekerjaan yang terberat adalah bekerja di “Proyek Kemanusiaan” — Soeharto Orba — di pulau Buru sebagai petani paksa kalau tidak mau dikatakan sebagai “Tapol”, ia adalah “korban” dari perjuangan kemerdekaan orang tuanya, dan orang tuanya adalah “korban” dari perjuangan ideologisnya. Ia taat beragama, —sebagaimana masyarakat muslim Digul—, tetapi mereka te…

In Memoriam ”Gitu Aja Kok Repot…”

Agus Fathuddin Yusuf, Ainur Rohim
http://www.suaramerdeka.com/

BAGI Gus Dur urusan di dunia ini seolah-olah tidak ada masalah berat. Semuanya dianggap enteng dan simpel meski buat orang lain dirasa kiamat.

Kalimat ”gitu aja kok repot” yang sering kali dilontarkannya menegaskan hal itu. Begitu populernya ”gitu aja kok repot” menjadi trade mark seorang Abdurrahman Wahid. Lihatlah bagaimana Gus Pur (dr Handoyo) dalam Republik Mimpi menirukan kalimat itu sambil sekali-sekali tangan kanannya menepuk-nepuk sesuatu.

Ketika menjabat presiden, ”gitu aja kok repot” tetap menjadi ciri khas ketika menyampaikan pengarahan di berbagai acara, sekalipun acara resmi kenegaraan.

”Memang kalau di tangan Gus Dur, semua persoalan yang sulit dan rumit bisa menjadi cair,” tutur Drs H Slamet Effendy Yusuf MSi, mantan Ketua Umum PP Gerakan Pemuda Ansor. ”Jadi, gitu aja kok repot itu sudah biasa diucapkan sejak dulu,” katanya.

Ketika terjadi perbedaan pandangan antara Gus Dur dengan Mustasyar PBNU KH As’ad Syamsul A…

PUstakapuJAngga.com

Sastra-Indonesia.com